Entry: Orang Aceh Wednesday, July 28, 2010



Belakangan ini saya sering ketemu orang non-Aceh yang pernah tinggal di Aceh. Karena ada bahan obrolan, yaa... apalagi kalo bukan tentang Aceh, saya jadi cepat akrab sama mereka. Latar belakang mereka pernah tinggal di Aceh macam-macam, dari karena menikah dengan orang Aceh, pernah bekerja untuk proyek kemanusiaan di Aceh (ini yang paling banyak), sampai cuma perjalanan dinas.

Kalimat umum yang mereka bilang adalah...

“orang aceh cantik2 yaa”.. hehe.. entah karena ingin memuji saya :), entah karena teringat dengan Cut Tari, Nova Eliza, atau Cut Mini.

Ahh.. padahal di semua tempat juga begitu yaa. Dimana-mana ada yang cantik, ada yang biasa aja... yang pasti ga ada yang jelek, kecuali kalo saya sebel sama orangnya... yang cantik jadi keliatan jelek.

“kopi Aceh enak bangeeettt... aku sampe ngopi mulu kerjanya pas di Aceh” ..

Saya bingung mengomentari kalimat ini. Soalnya saya ga pernah minum kopi Aceh. Kalopun ke warung kopi, saya pesan sanger alias kopi susu. Kalo sanger sih enak... kalo kopinya, saya mual... tapi yaa, demi nama baik kopi Aceh, saya kadang menanggapi... “ouh saya masih punya stok kopi Aceh kalo mau”. Well, itu kalo yang ajak ngobrol ganteng.

“pantai di Aceh baaaguuuussss” … dan mulai cerita soal Lampuuk, Lhoknga, dan paling sering Sabang.

Iya... memang bagus loh pantai di Aceh *promosi*. Tapi sayang, belum dikelola dengan baik. Coba kalo pantai di Aceh ga ada sampahnya, difasilitasi dengan baik... ada wisata air, tempat2 makannya ditata lebih bagus, tempat parkir lebih rapi... pasti lebih cantik lagi.

Diantara banyak komen, yang paling bikin saya suka sedih adalah komen mengenai stereotype orang Aceh. Biasanya komen ini muncul kalo kita udah agak dekat dan tau kalo saya ga kuliah di Aceh.

“orang Aceh kalo ngumpul ngomongin orang mulu ya Chi”.

“gua ga nemu temen deket orang Aceh di Aceh. Beda cara pikirnya de... kalo ada yang beda dikit, jadi gosipan.. mungkin karena ga pernah keluar dari Aceh kali yaaa. Ga terbuka...”.

Banyak pembelaan kalo mau berargumen. Yang ngomongin orang kayanya bukan orang Aceh aja de, dimana-mana juga ada yang namanya tukang gosippp. The fact bahwa orang Aceh suka ngumpul memang benar... tapi saya ga berani bilang bahwa semua kelompok yang lagi ngumpul itu ngomongin orang. Sebagian ada yang berbisnis, sebagian ada yang sibuk online padahal ada temen ngobrol disamping, dan yaa... sebagian emang bergosip sih, hehe...

Saya sih daripada nebak-nebak peer-groups ngapain, mending nebak-nebak orang pacaran lagi ngomongin apa berdasarkan gesturenya... hahaha...

Trus... tentang ga ketemu teman dekat di Aceh. Teman dekat itu dimana-mana susah de nyarinya. Teman yang bener-bener mengerti dan enak diajak cerita. Ga cuma di Aceh aja de kayanya, betul?? Saya yang orang Aceh pun... cuma punya beberapa teman dekat di Aceh. Ga semuanya bisa saya ajak cerita2 segala isi hati. Teman dekat pun banyak levelnya... ada yang bisa cuma ketemu di warung kopi, diajak kerumah, sampe dibawa ke tempat tidur... hayooo, jangan ngeres yaa.

“ga pernah keluar dari Aceh” = “ga terbuka”.

Uhhmmm, sejujurnya... saya pun pernah berpikiran seperti ini. Prejudice ini sampai membawa saya untuk jangan sampe punya pacar orang Aceh. Udah keras, patriarkal, semena-mena sama perempuan... emang ga semuanya sih, cuma waktu itu saya menganggap sebagian besar begitu.

Tetapi oh tetapi... memang ga boleh de pre-judice. Bahaya... karena akan kena karmanya, hahaha. Saya ketemu orang Aceh, yang dari kecil sampe kerja di Aceh, masih tinggal sama orangtua terus, tapi pikirannya maju. Ga cuma satu, tapi banyak yang begitu. Kalo diajak diskusi seru... walopun kecenderungannya emang agak ngotot. Tapi, ini ngasih liat bahwa walopun ga keluar dari Aceh... ada TV, internet, dan media lainnya yang tetap ngasih pengetahuan. Bahkan... sampe sekarang disaat critical thinking dipuja-puji di kampus saya sekarang, saya punya satu orang Aceh yang selalu saya ingat. Ini orang Aceh yang ga pernah keluar dari Aceh loh yaa... Tiap kali saya bikin critical note untuk dicoret-coret dipinggir jurnal ato bacaan, saya pasti kebayang... kira-kira kalo ngobrolin ini sama dia, dia bakalan komen apa yaaa?? Ide-idenya kadang ga kepikiran sama saya.

Lagian... emang daerah diluar Aceh di Indonesia udah bagus amat apa?? Sampe orang bisa terbuka kalo udah keluar dari daerahnya?? Bener sih kalo berkunjung dan melihat banyak tempat berbeda menambah wawasan. Tapi, saya ga percaya kalo orang 'daerah' tidak lebih pintar. Sayang banget kalo yang dianggap pintar cuma yang kuliah di UI, ITB atau UGM. 

Setiap orang punya hak untuk ngomong dan menilai apa aja.  Kenyataannya, memang banyak juga orang Aceh yang seperti dinilai beberapa orang. Orang-orang Aceh juga sebaiknya ga marah kalo ada penilaian negatif. Mending kita tunjukin de, kalo kita... orang-orang 'daerah' juga pintar dan paling penting... menerima pandangan dari luar.

   5 comments

Havid
July 31, 2010   12:46 AM PDT
 
Tulisan yang hebat chy...

Aku setuju sama pendapat yang bilang kalo orang aceh cantik dan kopi aceh enak... Hehehe... Oia satu lagi, mie aceh juga istimewa... Hehehe..

Kalo lihat di foto-foto temen yang pernah ke aceh, sepertinya pantai aceh emang bagus banget. InsyaAllah kalo ada rezeki dan utamanya waktu pengen kesana...

Soal prasangka, mohon jangan tersinggung yah chy, jujur aku sempat kepikiran kalo banyak orang aceh keras keras. Sebenarnya prasangkanya sih lebih banyak karena cerita dari orang-orang kantor yang di aceh dan gambaran kredit macet dari kantor cabang yang ada disana. Tapi emang jujur, prasangka itu bisa jadi salah.. Karena banyak juga orang aceh yang kukenal ternyata nggak 'keras' dan malah cenderung hebat dan berpikiran terbuka.Beberapa teman yang kenal waktu kuliah yang dari lahir sampe sekarang hidup di aceh dan seorang mantan penyiar terkenal dimalang contohnya. :)

Kembali ke prasangka, rasanya antara wajar dan nggak wajar untuk orang berprasangka, wajar berprasangka ketika kita tidak/belum mengetahui akan suatu hal. Tidak wajar kalo prasangka itu terlalu berlebihan dan pada akhirnya menghancurkan objektifitas kita ketika menghadapi kenyataan. Sehinggak hal yang baik akan selalu tampak buruk dan begitupun sebaliknya karena prasangka yang berlebihan.

Aku pun sering berprasangka yang keliru. Sebelum aku ke Malang, aku sempat berpikir kalo orang malang itu keras-keras. Tapi setelah disana ternyata ramah-ramah.
Sebelum ke surabaya, aku juga sempat berprasangka kalo dealer disana kejam karena terpengaruh sama pendapat umum, tapi nyatanya tidak segitunya dan masih wajar.
Pun begitu sebelum ke kota tempat kerjaku sekarang, sebelum berangkat orang sering bilang kalo orang muara bungo keras dan kurang disiplin, dan akupun sempat kepikiran hal itu. Tapi setelah aku 9 bulan disini, ternyata aku meyakini kalo pendapat orang itu nggak bener. Justru aku salut sama semangat dan etos kerja rekan kerjaku disini.

Dan aku setuju banget sama kalimat di paragraf terakhir, untuk membalikkan prasangka negatif memang harus dengan pembuktian kalo prasangka itu salah.

Tulisan yang hebat chy, rajin-rajin nulis yah... :)
Havid
July 31, 2010   12:47 AM PDT
 
Tulisan yang hebat chy...

Aku setuju sama pendapat yang bilang kalo orang aceh cantik dan kopi aceh enak... Hehehe... Oia satu lagi, mie aceh juga istimewa... Hehehe..

Kalo lihat di foto-foto temen yang pernah ke aceh, sepertinya pantai aceh emang bagus banget. InsyaAllah kalo ada rezeki dan utamanya waktu pengen kesana...

Soal prasangka, mohon jangan tersinggung yah chy, jujur aku sempat kepikiran kalo banyak orang aceh keras keras. Sebenarnya prasangkanya sih lebih banyak karena cerita dari orang-orang kantor yang di aceh dan gambaran kredit macet dari kantor cabang yang ada disana. Tapi emang jujur, prasangka itu bisa jadi salah.. Karena banyak juga orang aceh yang kukenal ternyata nggak 'keras' dan malah cenderung hebat dan berpikiran terbuka.Beberapa teman yang kenal waktu kuliah yang dari lahir sampe sekarang hidup di aceh dan seorang mantan penyiar terkenal dimalang contohnya. :)

Kembali ke prasangka, rasanya antara wajar dan nggak wajar untuk orang berprasangka, wajar berprasangka ketika kita tidak/belum mengetahui akan suatu hal. Tidak wajar kalo prasangka itu terlalu berlebihan dan pada akhirnya menghancurkan objektifitas kita ketika menghadapi kenyataan. Sehinggak hal yang baik akan selalu tampak buruk dan begitupun sebaliknya karena prasangka yang berlebihan.

Aku pun sering berprasangka yang keliru. Sebelum aku ke Malang, aku sempat berpikir kalo orang malang itu keras-keras. Tapi setelah disana ternyata ramah-ramah.
Sebelum ke surabaya, aku juga sempat berprasangka kalo dealer disana kejam karena terpengaruh sama pendapat umum, tapi nyatanya tidak segitunya dan masih wajar.
Pun begitu sebelum ke kota tempat kerjaku sekarang, sebelum berangkat orang sering bilang kalo orang muara bungo keras dan kurang disiplin, dan akupun sempat kepikiran hal itu. Tapi setelah aku 9 bulan disini, ternyata aku meyakini kalo pendapat orang itu nggak bener. Justru aku salut sama semangat dan etos kerja rekan kerjaku disini.

Dan aku setuju banget sama kalimat di paragraf terakhir, untuk membalikkan prasangka negatif memang harus dengan pembuktian kalo prasangka itu salah.

Tulisan yang hebat chy, rajin-rajin nulis yah... :)
obrolan
August 30, 2010   06:24 PM PDT
 
You do an excellent job. Really great and interesting post, I really like your blog. Thanks for posting and keep it up with the great job.
obrolan
August 30, 2010   07:28 PM PDT
 
Really great post. Thank you for posting and keep it up.
jus manggis xamthone
March 22, 2012   12:05 AM PDT
 
mh...nice posting...

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments